Kata Penghubung dan Kata Imbuhan

       Saat menulis karangan berpola ekspositoris, Anda dapat menggunakan
kata penghubung dan kata berimbuhan.

A. Kata Penghubung

Kata penghubung adalah kata-kata yang digunakan untuk
menghubungkan kata dengan kata, klausa dengan klausa, atau
kalimat dengan kalimat. Dilihat dari fungsinya, berikut ini dua
macam kata penghubung.

1. Kata penghubung yang kedudukannya sederajat atau setara,
    terdiri atas beberapa hal berikut.

a. Menggabungkan biasa: dan, dengan, serta.
b. Menggabungkan memilih: atau.
c. Menggabungkan mempertentangkan: tetapi, namun,
    sedangkan, sebaliknya.
d. Menggabungkan membetulkan: melainkan, hanya
e. Menggabungkan menegaskan: bahkan, malah, lagipula,
    apalagi, jangankan.
f. Menggabungkan membatasi: kecuali, hanya.
g. Menggabungkan mengurutkan: lalu, kemudian, selanjutnya
h. Menggabungkan menyamakan: yaitu, yakni, bahwa,
    adalah, ialah.
i. Menggabungkan menyimpulkan: jadi, karena itu, oleh
   sebab itu.

2. Kata penghubung yang menghubungkan klausa dengan klausa
    yang kedudukannya bertingkat dibedakan sebagai berikut.

a. Menyatakan sebab: sebab dan karena.
b. Menyatakan syarat: kalau, jikalau, jika, bila, apalagi,
    dan asal.
c. Menyatakan tujuan: agar dan supaya.
d. Menyatakan waktu: ketika, sewaktu, sebelum, sesudah,
    tatkala.
e. Menyatakan akibat: sampai, hingga dan sehingga.
f. Menyatakan sasaran: untuk dan guna.
g. Menyatakan perbandingan: seperti, sebagai, dan
    laksana.
h. Menyatakan tempat: tempat.


B. Kata Berimbuhan


1. Prefiks (awalan)

a. prefiks di- (contoh: dibawa, dipandang)
b. prefiks ter- (contoh: terlihat, terpandai, tertidur)
c. prefiks se- (contoh: serumah, seindah, sesudah)
d. prefiks ke- (contoh: kelima, kekasih)
e. prefiks pe- (contoh: pelari, penyair)
f. prefiks per- (contoh: perdalam, pertiga, pertuan)
g. prefiks me- (contoh: membesar, menepi, meringkik)
h. prefiks ber- (contoh: bersawah, beranak, bersepeda)

2. Sufiks (akhiran)

a. sufiks -kan (contoh: membersihkan, menduakan,
    mendewakan)
b. sufiks -i (contoh: mendatangi, diobati)
c. sufiks -an (contoh: undangan, bulanan, lapangan)
d. sufiks -nya (contoh: bajunya, buruknya, kencangnya)
e. sufiks -man; wan, wati (contoh: seniman, seniwati)

3. Konfiks (imbuhan)

a. kofiks ke-an (contoh: kemajuan, kepergian)
b. konfiks pe-an (contoh: pekerjaan, pendaratan)
c. konfiks per-an (contoh: persawahan, persahabatan)
d. konfiks se-nya (contoh: setingi-tingginya, serajinrajinya)

4. Gabungan imbuhan

a. gabungan me -kan (contoh: meninggikan)
b. gabungan di -kan (contoh: didengarkan)
c. gabungan memper -kan (contoh: memperundingkan)
d. gabungan diper -kan (contoh: diperdebatkan)
e. gabungan mem + per + i (contoh: memperbaiki)
f. gabungan di + per + i (contoh: dipelajari)
g. gabungan ber -an (contoh: berpelukan)
h. gabungan ber -kan (contoh: bersandikan)

5. Infiks (sisipan)

Infiks adalah semacam morfem terikat yang disisipkan pada
sebuah kata konsonan pertama dan vokal pertama. Bentuk infiks
ini tidak berubah.
Berikut ini empat macam infiks yang ada dalam bahasa
Indonesia.

       1. - el - (contoh: tunjuk-telunjuk)
       2. - er- (contoh: gigi-gerigi)
       3. - em- (contoh: tali-temali)
       4. - in- (contoh: kerja-kinerja)

0 komentar:

:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Poskan Komentar